Hygiene Sanitasi Pedagang Kue Dan Keberadaan Escherichia coli Pada Makanan Jajanan Kue Cucur Di Wilayah Pasar Tradisional Desa Kaliyoso Kecamatan Bongomeme Kabupaten Gorontalo Tahun 2012

Defiyanti Pratiwi

Sari


Metode yang digunakan dalam penelitian ini adalah bersifat deskriptif dengan melihat gambaran hygiene sanitasi dan analisa laboratorium terhadap kandungan Escherichia coli dalam makanan jajanan kue cucur. Populasi dalam penelitian ini adalah semua pedagang kue sebanyak 14 pedagang dan sampel yaitu 6 kue cucur dari 6 pedagang. Analisa data secara deskriptif, kemudian disajikan dalam bentuk tabel distribusi frekuensi dan di narasikan dengan kepustakaan yang relevan.
Hasil penelitian menunjukan bahwa semua (100%) pedagang yang keadaan lokasi tempat jualannya tidak memenuhi syarat, terdapat 4 (67%) yang kondisi pedagangnya sudah memenuhi syarat, terdapat 3 (50%) pedagang yang cara penyajiannya sudah memenuhi syarat, serta terdapat 4 (67%) pedagang tingkat pengetahuannya tentang hygiene sanitasi sudah cukup baik. Sementara itu dari 6 sampel makanan jajanan cucur yang diperiksa menunjukan 4 (67%) sampel makanan jajanan kue cucur tidak mengandung Escherichia coli dan 2 (33%) sampel makanan jajanan kue mengandung Escherichia coli.
Saran yaitu perlu di adakan pengawasan dan penyuluhan oleh instansi terkait tentang pentingnya hygiene sanitasi makanan jajanan, sehingga makanan jajanan yang dipasarkan memenuhi syarat kesehatan.
Kata kunci : Hygiene Sanitasi, Pedagang, Escherichia coli, Makanan Jajanan Kue

Teks Lengkap: PDF

Refbacks

  • Saat ini tidak ada refbacks.